Mang Dadang

by maradita

Adalah kali pertama saya mengunakan gojek! Hari ini.

Hari ini judulnya naik transportasi umum (tapi hanya angkot dan ojek saja sih). Kenapa? Ah.. Ga usah diceritain kenapanya lah. Tragis pokonya mah.. XD

Bermula ketika saya dan seorang teman, harus naik angkot dari Jl.Cihampelas menuju daerah sekitar Jl. Punawarman, Rp. 3.000,- tarifnya! Eh buset!! Sekali naik tiga rebuuuu.. Mahal yessss. (Catatan, terakhir naik angkot mungkin sekitar 10taun yang lalu waktu SD *bohong *ya masa jaman SD* hehe). Singkat cerita, kami tadi menyambung-nyambung angkot sampai sekitar 4x lah, dengan destinasi Cihampelas-Punarwarnan- terus ke Dago-Braga.

Di angkot tadi, saya “mabok angkot” pemirsa! Asli norak dan lemah sekali saya. Huhuhu.. Terutama ketika segerombolan pemudo dan pemudy memasuki angkot kami yang kosong. Semerbak lah ituuuuu bau-bau masa pubertas! Alamakkkkkkk..

Nah tapi, bukan itu inti cerita kali ini. Barusan tadi saya curhat aja permisa. Hehe..

DSC_3025-01

Waktu mau pulang, karena saya ga tau rute angkot ke daerah rumah saya (kopo) ditambah faktor menipisnya isi dompet kalau naksi *huffff* Dibukalah itu satu aplikasi yang sejak di-download ga pernah dipakai meski sekali pun. Yap!! Aplikasi Go-Jek!

Kesan pertama saya; EH GILEEE, CANGGIH AMATTTTTT!!! (telat amat yah, hehe)

Total order tadi ada 2, pertama untuk ke rumah saya di Kopo, dan yang kedua untuk teman saya yang rumahnya di Riung Bandung. Belum nyampe 7menit, orderan ke Riung Bandung udah ngejemput. *popp* muncul notifikasi bahwa rider sudah sampai di depan pick up point.  CANGGIH AMATTTTTT!!! *komentar kedua malam itu*

Ga lama, sekitar 15menit, rider untuk orderan kedua juga sampai. Kali ini saya sampai bulak balik ditelpon mamangnya karena saya nyangkut ngobrol sama seorang barista di dalam kofie shop tempat saya menunggu. Ditelpon loh pemirsa!! HEEEE CANGGIH!! (Kali ini komentarnya dalam hati aja).

Naik lah saya ke motor. Seperti cerita-cerita yang beredar, kita dikasih masker penutup hidung dan kepala. Begitu naik ke motor, mamang gojek ga langsung jalan. Mang Dadang namanya, dia saya intip lagi oprek-oprek aplikasi gojeknya yang khusus untuk rider. “Wihhh, canggih euy mang!”, kataku. “Isshhhh iya atuh neng!”, balas mang Dadang dengan bagja-nya (bangga).

Akibat pergaulan yang terlalu bebas,disisa-sisa perjalanan kami ngobrol-ngobrol sedikit. Biasalah, terlalu gampang akrab. Heuuu.. Tapi ini sungguh ke”gampang”an ini sanggat sebanding dengan nilai interaksinya. ;)

Ternyata, Mang Dadang ini dulunya sebelum di Go-Jek sidoi juga memang tuakng ojek. Ojek bebas di terminal Leuwi panjang. Suatu hari dia ditawarin pihak Go-Jek untuk bergabung. “Pertamanya mamang ga langsung mau neng, da asa tos raos ngojek di terminal”, katanya sambil ketawa. (Pertamanya saya ga mau, soalnya udah enak ngojek di terminal) Eh tapi Go-Jek ngasih pelatihan, penjelasan, kita dibekelin HP yang ada map-nya. (bener loh dia sebutnya map, bukan peta, haha).

“Terus, sekarang enak mana Mang sama ngojek biasa?”, tanyaku.

“Enak Go-Jek neng”, jawabnya mantap.

Menurut Mang Dadang, sejak gabung sama Go-Jek, waktu dia sehari-hari ga banyak kebuang dipake nongkrong di pangkalan. Baru juga kasih tanda udah selesai-in orderan di HP, eh langsung masuk ada orderan baru lagi. Sekarang waktunya lebih banyak di jalanan nganter-nganter, daripada nunggu penumpang di pangkalan ojek bebas. Selain itu, setiap rider go-jek dibayar dengan sistem komisi yang perhitungannya 20%-80%. Bagian untuk rider adalah 80%! WOW!!

“Atuh temen-temen diajakin semua Mang buat ikutan di Go-Jek?”

“Iya, saya ajakin itu temen-temen semuanya.. Eh tapi ada aja yang ga mau, padahal mah enak gini..”

“Wahhh, naha aralimeun?” (Wah kenapa pada ga mau?)

“Biasa lah Neng, teu gaduh SIM lah, teu apal jalan lah, teu tiasa ngango HP na lah, teu ngartos aplikasina” – “Da padahal Mamang ge kapungkur teu apal. Ngan ari diajar mah geuningan Mamang ge tiasa ieu”.

(“Biasa lah Neng, ga punya SIM lah, ga tau jalan, ga bisa pake smartphone-nya lah, ga ngerti aplikasinya”. “Padahal saya juga ga bisa, tapikan diajarin dulu terus ini ternyata mamang bisa”)

*tertohok* *batuk kering* *mendadak haus*

ehem..

Terimakasih Mang Dadang. Sudah menyelamatkan saya, mengantarkan saya ke rumah, dan saya malah dapet bonus pelajaran hidup yang berkesan – meski hanya ngobrol sepanjang 30menit perjalanan.

Semoga dijalan aman-aman selalu ya Mang. May God always bless you and your family. <3

PS: Beberapa dialog dipotong, jari dah meyen keriting seharian *Maradita is typing…” cyinnn..

PPS: Cerita lengkap? Kalau nanti someday suatu hari kamu ketemu saya ini, ditodong aja minta ceritain soal Mang Dadang. hehe.. Ada cerita juga soal isu-isu dicegat dan digencet ojek bebas. :)

PPPS: MEN!!! Ini kok tau-tau udah Senin aja sihhhhh? T_T

Advertisements