Conscious Contact

Tangible mind in a quarter.

Category: family

UGH, SINCIA IS THE #&%+*!

So, as you may know, sincia gives such a headache and migren to faced all the questions that coming from our elderly relatives. Yea, yea, you hear.. FYI, It’s been so tough- as tough as hari raya lebaran with all ‘that question’! HAAA!! Yea, you know the ‘when’ question! HAHA.. XD (basically, on sincia.. we were tortured with many-many question, and rewarded an angpao as a gift afterwards.) < HAHA, sesat, jangan percaya. XD

 

Andddddd, this year I’m pretty glad!!

I’m glad ‘cos we have a new family member, I have a nephew! So I use him as a little sweet distraction!! HAHAAAA *win* *evil smirk* *pengalihan issue,yes!* *damn i’m so lame* *WHTVR,hahahha* *pokonya yes*.

 

And, ughhh!! We have another good news, one of my cousin been working gracefully at advertising agency for several month.. *And later on*.. The question is popping out between that crispy pork belly and the gurame asam manis. *here we goooo, fasten your seatbelt!!*

The Q: So, tell me. What was your job again?

(Me+Cutie cousin): *staring each other’s eyes* *cos we know it wouldn’t be easy*

Me: *BIG SMILE* I dare you to tell it! I double dare you!! HAHAHA..

….

..

selanjutnya ga usah diceritain lah ya.. haha!!

..

 

Oh,maafkan aku jahat. But it was fun, no? hahaha.

(disclimer: none of ’em working at creative fields, so we kinda aliens to ’em. But, I bet we are an awesome aliens, aren’t we!!!) high five dolo lahhh!!!

*bersambung*

So how was your CNY??

Advertisements

Mang Dadang

Adalah kali pertama saya mengunakan gojek! Hari ini.

Hari ini judulnya naik transportasi umum (tapi hanya angkot dan ojek saja sih). Kenapa? Ah.. Ga usah diceritain kenapanya lah. Tragis pokonya mah.. XD

Bermula ketika saya dan seorang teman, harus naik angkot dari Jl.Cihampelas menuju daerah sekitar Jl. Punawarman, Rp. 3.000,- tarifnya! Eh buset!! Sekali naik tiga rebuuuu.. Mahal yessss. (Catatan, terakhir naik angkot mungkin sekitar 10taun yang lalu waktu SD *bohong *ya masa jaman SD* hehe). Singkat cerita, kami tadi menyambung-nyambung angkot sampai sekitar 4x lah, dengan destinasi Cihampelas-Punarwarnan- terus ke Dago-Braga.

Di angkot tadi, saya “mabok angkot” pemirsa! Asli norak dan lemah sekali saya. Huhuhu.. Terutama ketika segerombolan pemudo dan pemudy memasuki angkot kami yang kosong. Semerbak lah ituuuuu bau-bau masa pubertas! Alamakkkkkkk..

Nah tapi, bukan itu inti cerita kali ini. Barusan tadi saya curhat aja permisa. Hehe..

DSC_3025-01

Waktu mau pulang, karena saya ga tau rute angkot ke daerah rumah saya (kopo) ditambah faktor menipisnya isi dompet kalau naksi *huffff* Dibukalah itu satu aplikasi yang sejak di-download ga pernah dipakai meski sekali pun. Yap!! Aplikasi Go-Jek!

Kesan pertama saya; EH GILEEE, CANGGIH AMATTTTTT!!! (telat amat yah, hehe)

Total order tadi ada 2, pertama untuk ke rumah saya di Kopo, dan yang kedua untuk teman saya yang rumahnya di Riung Bandung. Belum nyampe 7menit, orderan ke Riung Bandung udah ngejemput. *popp* muncul notifikasi bahwa rider sudah sampai di depan pick up point.  CANGGIH AMATTTTTT!!! *komentar kedua malam itu*

Ga lama, sekitar 15menit, rider untuk orderan kedua juga sampai. Kali ini saya sampai bulak balik ditelpon mamangnya karena saya nyangkut ngobrol sama seorang barista di dalam kofie shop tempat saya menunggu. Ditelpon loh pemirsa!! HEEEE CANGGIH!! (Kali ini komentarnya dalam hati aja).

Naik lah saya ke motor. Seperti cerita-cerita yang beredar, kita dikasih masker penutup hidung dan kepala. Begitu naik ke motor, mamang gojek ga langsung jalan. Mang Dadang namanya, dia saya intip lagi oprek-oprek aplikasi gojeknya yang khusus untuk rider. “Wihhh, canggih euy mang!”, kataku. “Isshhhh iya atuh neng!”, balas mang Dadang dengan bagja-nya (bangga).

Akibat pergaulan yang terlalu bebas,disisa-sisa perjalanan kami ngobrol-ngobrol sedikit. Biasalah, terlalu gampang akrab. Heuuu.. Tapi ini sungguh ke”gampang”an ini sanggat sebanding dengan nilai interaksinya. ;)

Ternyata, Mang Dadang ini dulunya sebelum di Go-Jek sidoi juga memang tuakng ojek. Ojek bebas di terminal Leuwi panjang. Suatu hari dia ditawarin pihak Go-Jek untuk bergabung. “Pertamanya mamang ga langsung mau neng, da asa tos raos ngojek di terminal”, katanya sambil ketawa. (Pertamanya saya ga mau, soalnya udah enak ngojek di terminal) Eh tapi Go-Jek ngasih pelatihan, penjelasan, kita dibekelin HP yang ada map-nya. (bener loh dia sebutnya map, bukan peta, haha).

“Terus, sekarang enak mana Mang sama ngojek biasa?”, tanyaku.

“Enak Go-Jek neng”, jawabnya mantap.

Menurut Mang Dadang, sejak gabung sama Go-Jek, waktu dia sehari-hari ga banyak kebuang dipake nongkrong di pangkalan. Baru juga kasih tanda udah selesai-in orderan di HP, eh langsung masuk ada orderan baru lagi. Sekarang waktunya lebih banyak di jalanan nganter-nganter, daripada nunggu penumpang di pangkalan ojek bebas. Selain itu, setiap rider go-jek dibayar dengan sistem komisi yang perhitungannya 20%-80%. Bagian untuk rider adalah 80%! WOW!!

“Atuh temen-temen diajakin semua Mang buat ikutan di Go-Jek?”

“Iya, saya ajakin itu temen-temen semuanya.. Eh tapi ada aja yang ga mau, padahal mah enak gini..”

“Wahhh, naha aralimeun?” (Wah kenapa pada ga mau?)

“Biasa lah Neng, teu gaduh SIM lah, teu apal jalan lah, teu tiasa ngango HP na lah, teu ngartos aplikasina” – “Da padahal Mamang ge kapungkur teu apal. Ngan ari diajar mah geuningan Mamang ge tiasa ieu”.

(“Biasa lah Neng, ga punya SIM lah, ga tau jalan, ga bisa pake smartphone-nya lah, ga ngerti aplikasinya”. “Padahal saya juga ga bisa, tapikan diajarin dulu terus ini ternyata mamang bisa”)

*tertohok* *batuk kering* *mendadak haus*

ehem..

Terimakasih Mang Dadang. Sudah menyelamatkan saya, mengantarkan saya ke rumah, dan saya malah dapet bonus pelajaran hidup yang berkesan – meski hanya ngobrol sepanjang 30menit perjalanan.

Semoga dijalan aman-aman selalu ya Mang. May God always bless you and your family. <3

PS: Beberapa dialog dipotong, jari dah meyen keriting seharian *Maradita is typing…” cyinnn..

PPS: Cerita lengkap? Kalau nanti someday suatu hari kamu ketemu saya ini, ditodong aja minta ceritain soal Mang Dadang. hehe.. Ada cerita juga soal isu-isu dicegat dan digencet ojek bebas. :)

PPPS: MEN!!! Ini kok tau-tau udah Senin aja sihhhhh? T_T

I’M BEYOND HAPPY!!

Kurang lebih.. sudah sekitar 5 bulan rumah kami ke-‘titip’-an seorang bisu tuli. *

(Note*: Kaum difabel lebih memilih menggunakan istilah bisu/tuli daripada istilah tunarunggu/tunawicara.)

Rasinah namanya, asli Kebumen. Rasinah merupakan adik dari kerabat Ibu saya yang sebelumnya pernah kerja bareng- dulu. Di kampungnya, Rasinah dipanggil ‘Hahbah’, karena itulah suara yang dia buat ketika berusaha untuk berkomunikasi. (hahh hahh ba bahhaa~, kurang lebih gitu suaranya.)

Menurut informasi dari keluarganya, Rasinah tidak bisa mendengar sama sekali, namun sangat ingin mandiri dan gak nyusahin orang tuanya di kampung. Rasinah sudah mencoba mencari pekerjaan kesana kesini, namun karena memiliki kemampuan yang berbeda dengan kebanyakan orang, dia selalu diremehkan dan menemui jalan buntu.

Saya pribadi selalu percaya, ketika Tuhan menutup satu akses tertentu- maka sebenarnya Dia telah membuka ribuan kemungkinan akses-akses lainnya yang tidak dipahami orang biasa. Waktu itu, karena saya sempet belajar sedikit ASL (American Sign Language), saya jadi cukup PD untuk menyambut Rasinah datang. Maka, setelah berdiskusi dengan saya, Ibu saya menyanggupi menerima Rasinah untuk membantu pekerjaannya dan untuk jadi bagian di rumah kami ini.

Akhirnya, Rasinah pun datang dan ternyata kami kesulitan berkomunikasi!! Awalnya lucu, karena sama-sama ga ngerti ngomong apaan, kita keketawaan. Ternyata, jangankan ASL, Bahasa Isyarat Tangan Indonesia pun dia ga pernah tau! (Mampus) Rasinah gak pernah sekolah, karena dia dan keluarganya ga tau ada Sekolah Luar Biasa untuk anak difabel. (Hmppppf!) Kalaupun tau, mungkin mereka ga sekolahin juga karena kepentok urusan dana. : (

Bahasa yang kami pakai jadinya bahasa oral (seperti tarzan/ lagi main tebak kata pakai gestur badan gitu lah). Kesel udah pasti, karena banyak miskom, dan gak ngerti ini itu. Bermodalkan bahasa oral, sedikit demi sedikit saya ajarin dia isyarat tangan – Which is failed! But, the good news is; We might be invented new sign language; Jawa Sign Language! HAHAHAHA!! Rasinah berbahasa ibu; bahasa jawa, dan sedikit banget ngerti kosakata bahasa Indonesia. Stresss..

Kalau komunikasi pendek-pendek sampai medium (bahasa jawa), saya masih bisa ngerti lah ngedengerin cerita dia. Tapi, pernah.. Pas dia lagi homesick, terus bawaannya jadi uring-uringan ga jelas. Terus dia nyerosos panjang lebar, dan saya gak ngerti sama sekaliiii coyyyyyy! Hahha! Banyaklah cerita ngeselinnya, tapi cerita-cerita lucunya juga ga kalah banyak dan membanggakan.

Rasinah orang yang sanggat ekspresif, mungkin ada hubungannya dengan perbedaannya itu. Dia jadi ga bisa pura-pura, kalau lagi sedih dia manyunnnnn ampe berlipet-lipet. Tapi giliran lagi seneng, dia kerjanya sambil senyum lebar banget ditambah ketawa-ketawa sampe serem sendiri kami. Hahah!

Tapi.. Bukan itu intinya.

..

Hari ini saya seneng sekali!!!

Jadi.. Kita kan udah dapet infomasi dari awal kalau Rasinah gak bisa denger apa-apa. Tapi berdasarkan pengamatan kami, tiap kali anjing-anjing saya gonggong cukup heboh, Rasinah tau asalnya si sumber suara! KYAAA~!! SILVER LININGGGGG~ (Mungkin ditempat asalnya ga ada sumber suara seheboh si OraOno kali ya?) Hahah!

Nah, kebetulan.. Gak jauh di depan komplek rumah ada satu toko pemasok alat bantu pendengaran. Disana Rasinah bisa konsultasi dan diperiksa. Cusss.. Dibawa deh Rasinah kesana (sama Ibu saya).. Dan, sekarang hasilnya…

 

She. Can. Hear. Us. Now!!!

She can hear us! I’M SO HAPPY! I’M SO HAPPY! I’M SO HAPPY!

I’M BEYOND HAPPY!!!!

 

Rasinah girang banget mukanyaaaaaa!! Dia nangis. Pas ditanya; “Ada suara?”.. “Ada suara ga?” .. “Kedenger ga?”..

Rasinah kaget dan takut, bahwa ternyata jalanan itu suaranya berisik banget.

Rasinah terharu karena baru tau, kalau pohon depan rumah yang ketiup angin gede itu bisa ngeluarin suara. (Dia masih ngira itu suara angin sih, bukan suara daun ketiup) XD

Rasinah terharu, kalau dia turun tangga ternyata suaranya berisik. (Akhrinya ngerti kenapa selalu diomelin) :))

Rasinah terharu, kalau nanti tiap pagi ngebangunin saya, pintu yang diketok itu menghasilkan bunyi. (Setelah ngetokin pintu berjamaah, sekarang lagi anteng ngetokin gelas ama piring) :|

 

Rasinah terharu, suara hujan yang turun sekarang ini ternyata merdu beritme.

 

Rasinah terharu..

Untuk pertama kalinya,

Rasinah tau cara manggil orang yang dulu bersedia menerima dia jadi bagian keluarga ini; dengan panggilan..

Ibu.

 

 

Proud daughter;

Maradita Sutantio

Nada Tinggi

People don’t know how to talk to each others lately.

Kita bicara dengan nada-nada tinggi. Mudah tersinggung. Mudah tersulut.

Orang-orang masih tetap sama, permasalahan masih tetap banyak, solusi belum juga beres dilakukan.

Kita bicara dengan nada-nada tinggi. Seperti bulu-bulu kucing yang berdiri ketika merasa terserang.

Mempertahankan diri. Mempertahankan ego.

Kita bicara dengan nada-nada tinggi. Kita, tidak lagi bicara.

Copy Carbon (1)

Hey, wanna hear some jokes?

Like it or not. Consciously and unconsciously. As we grow up, we turn into a copy carbon of our parents.

Omaygad!! This is so yes in so many ways, yakkk!! ehuehuehu..

We become our parents! Yes, Nah itu! Ada satu indikasi, diumur-umur seginian kita baru sadar kalo ternyataaaa.. We are turn become our parents! MIMPI BURUK!!! HAHA. (Survei dan penelitian bilangnya sih dimulai dari usia-usia 30an, dan indikasi awal waktu masuk ke late 20’s  – yahhh kapanggih modal euy urang).

Kalau elu belom sadar, atau sok-sok defensif dan bilang nga mungkin, atau ga mau, amit-amit? Tunggu aja. Tunggu aja.. Akan tiba saatnya, dan waktu lo sadar dunia mendadak kelam, Bro!!! HAHAH!!

Pas usia belasan, jaman remaja masih euphoria edan sama makna rebel, dan jaman-jaman mencari jati diri (kaya sekarang udah nemu aje lu ah!!). Jamannya Cinta masih bikin mading dan belok lari ke pantai, terus Sherina kabur ke hutan bareng Derbi Romeo. Pada jaman itu; We hate our parents. There I said it. We hate them. Whehekhekhek!!

Jaman waktu saran & kritikan selalu ditolak mentah-mentah. Jaman waktu semua instruksi terasa seperti tali kekang. Kabur dari rumah. Ngelawan semua. Ngelakuin sebaliknya. Jaman ketika semua hal barusan kayaknya keren banget.

And now. Guess what?

Wouldn’t that be a tragedy?

NOPE! Personally, I don’t think it’s a tragedy. I’m proud of my single mom. She’s a fighter. A tough one. A badass mom!

Jadi selanjutnya apa yang bisa dilakuin waktu kita ho-oh banget-bangetan jadi duplikat orangtua kita? Ya udah terimain aja, Bro. Wes nasib. wahaha, gak deng..

‘Mmmekeh, ok.. Slow down. You’re thinking too much’, kata Dream theater.

*bersambung*

Gravitasi Tua

Gravitasi menarik senyum para tua-tua itu.

Tidak ada lagi senyum. Tidak juga mata terbuka.

Stay strong, Bestie.

Jadi, Apa itu yang bisa hilang tiba-tiba, lewat begitu saja dimakan bumi?

Tubuh manusia dan semua hal di dunia.

..

Tapi, Apa itu yang tidak akan hilang?

Kasih antara orangtua dan anaknya.

Stay strong, bestie.. My prayers and wishes are always with you..

-x-

Single Mother

“The coolest thing about being child with single parent is; You only have to make one person proud of you”.. #hasilbelajarmalam

Ini sebutir twit gua yang menurut gua cukup keren buat dishare jadi postingan yang lebih panjang. (huh?) : D

As I said, Im the only child. Gak cuma itu, gua juga hanya punya satu orang tua, nyokap. *mendadak ada backsound lagu bunda-nya Melly goeslaw*

Jadi anak tunggal ga se-enak yang dibayangin orang, semua perhatian (baca: penyelidikan, pengamatan, pengintaian) khusus tertuju sama lu doang. Kata orang enak, semua barang jd milik lu sendiri tanpa harus giliran sama adik/ kakak lu. Berlimpah mainan, makanan, baju bagus, rumah mewah (apa sih ini?). orang-orang juga bilang katanya enak, semua warisan bakal jatoh ketangan lu semua (okeh enough).

Jadi anak tunggal, lu harus dewasa sendirian. Beruntung kalo punya anggota keluarga laen yang seumuran, sepupu misalnya. (gue kagak), kalau tumbuh dewasa bareng dan intensif sama yang seumuran bakal enak, soalnya lu punya sparing partner *istilahnya*. Lu akan disebut kurang beruntung kalau lu akhirnya menyendiri, atau gabung dipergaulan sesat dan jadi anak manja seumur hidup.

Nah, jadi ga kenal deh gua ngobrol heart to heart antara kakak beradek yang sampe sekarang gua masih penasaran rasanya kaya apa – (kesian deh gua), dan tumbuh dewasa jadi nampak sulit. Gua harus nyari referensi dari’ luar’ dan belajar (gaul) lebih banyak, setelah dapet materi, praktek-innya juga ga segampang buang ingus. Butuh effort lebih.

Beda setelah gua kenal yang namanya sekolah (dunia luar rumah), kenal ibu guru, dan  banyak temen-temen sebaya (dilingkungan rumah ga terlalu banyak anak kecil yang ‘asik’ hehe). Gua mulai nemuin komusitas yang punya problem serupa, orang-orang yang punya minat yang sama, viola! masalah pun kerasa lebih ringan dan gua berenti ngangap kalau hidup gua yang paling sinetron. : P

Setelah merasa punya dasar ilmu kehidupan (tsah elahhhh -__-), gua pun mikir lagi, apa yang bisa gua kasih balik ke nyokap gua. Apa yang harus gua lakuin hanya demi bikin ibu gua bangga? Untungnya… dengan hanya punya satu orang tua (ibu), beban gua jadi lebih sedikit dibanding temen-temen yang punya orang tua lengkap (bahkan double, kawin lagi – misalnya).

Gua hanya perlu bikin bangga satu orang, itu aja. (phewww..) I’m on my way to make my mom proud.

*

Nah, demikian juga dengan Negara kita Indonesia. Kita beruntung  kita cuma punya satu orang tua, Ibu Pertiwi namanya. (ga ada kan bapak nusantara? Ga ada kan??)

*Dan kalau lu mau bawa permasalahan ini jadi permasalahan yang lebih global, gua kenalin elu semua sama ibu kita yang lainnya, mother earth.* so, if I can say, yes we’re lucky.

Seperti yang lu semua sering keluhin soal Negara kita, Indonesia kacau nyaris ga ketolongan. Tapi seperti cerita gua sebelumnya, kalau kita berusaha belajar sendirian, kita pasti hopeless, desperate sampe mau loncat dari jendela buat ngebela sesuatu yang kita sebut dunia ideal.

PR kita sekarang adalah, cari referensi dari anggota keluarga lain buat bikin ibu kita bangga.

Yeah we can do it, kita semua bersaudara bukan?

teman baru kakek saya

Ada sebuah kenyataan yang tidak terbantahkan.
Bahwa kita semua akan menjadi tua dan renta.
Bahwa suatu hari kita akan berkumpul dengan orang-orang yang telah lebih dulu meninggalkan dunia ini.

.. Ah betapa indah jika saat itu tiba. Seolah hanya merasa baru terbangun dari tidur siang – segar..

Saya anak tunggal dari seorang ibu single parent, tinggal dengan kakek saya yang tak lagi sanggup berjalan tegak – bahkan sekarang sama sekali tak sanggup berdiri.

Kakek saya adalah orang yang selama ini saya anggap paling gagah. Kemana-mana ia selalu berjalan kaki, ia memiliki pekerjaan ter-seksi (menurut saya) sebagai tour guide . Waktu kecil saya sering ikut kemana ia memimpin tour. Hingga beranjak remaja, saya sudah mulai jarang ikut kakek.

Tidak jauh-jauh. Sekitaran Indonesia sudah kakek saya jelajahi. Jawa, Sumatra, Bali, Kalimantan – tanyalah ia, maka dengan mata berbinar, kakek akan menceritakan pengalaman indahnya. Dari keseluruhan, hanya pulau Irian saja yang belum pernah Kakek saya kunjungi. Maka suatu hari saya akan ke Irian untuk kakek saya nanti. (amin..)

Kakekku terus saja memimpin tour, hingga beberapa bulan kemarin ia terserang stroke ringan yang ternyata berawal dari penyakit diabetes yang tak terdeteki sebelumnya. Dirawatlah kakek di Rumah Sakit; sebuat tempat yang paling busuk didunia. Setelah mendapat perawatan dan pengobatan maka kakek pun pulang, sekitar 3 bulan beristirahat dan menjalani terapi, kakek hampir sembuh dan sudah berencana ke Madura. (wow-saya malu akan semangat kakek saya ini..) , kakek ingin ke Madura karena ketika ia dirawat, berita-berita di televisi menyiarkan peresmian jembatan Suramadu yang menghubungkan Jawa dan Madura, seolah memanas-manasi kakek untuk datang kesana.

Namun, kenyataan berkata lain, kondisi kakek saya drop, karena obat-obatan yang ia yakini akan mengeluarkan ia dari lingkaran hitam justru malah membawa kakek semakin hitam. Lambung kakek saya malah luka akibat mengkonsumsi obat-obatan itu. Drop se-drop dropnya, kami pun sedih. Kakek terlebih sedih, ia seperti macan yang telah kehilangan taringnya. Seolah ditelanjangi dengan berpuluh-puluh pasang mata kawan-kawannya atau kerabat ketika datang berkunjung yang memandang iba kakek saya. Tak kuat melihatnya sayapun tak pernah menemani tamu.

Kehabisan tenaga, dan kekurangan biaya..
Kami, anggota keluarga pun lelah.. terlebih Ibu saya; yang setiap pagi harus memasak, bekerja, dan merawat kakek karena kami tinggal di atap yang sama.. “Maaf ma, saya harus ke studio, pamerannya sebentar lagi.” , demikian pamit saya setiap hari. Sedih karena tak bisa ikut merawat. Maka jarak antara kami, rasanya semakin jauh saja.

..

Wajah kakek saya akan berubah senyum bila anak-anaknya datang dan berkunjung. 6 bersaudara. Jumlah yang cukup solid dan banyak bila dibandingkan dengan saya yang tidak memiliki saudara. 3 anak lelaki dan 3 anak perempuan. Mungkin akibat budaya dan tradisi bangsa kita, maka hal-hal seperti merawat dan menemani kakek, lebih fasih dilakuan oleh anak-anak perempuannya.

Saya sempat malu dengan 6 bersaudara ini. Ketamakan, kepalsuan, dan rasa ingin menyelamatkan pantat sendiri tak pernah terlewat ketika mereka berdiskusi dan membagi tanggung jawab akan ayahnya. Namun saya percaya, kakek akan menjadi pemersatu kita semua..

dan , sementara hanya ini yang sanggup saya berikan untuk kalian. (untuk para sepupuku, jika kalian membaca ini bilang sayang ya ke kakek.. karena kakek butuh sekali hal-hal kecil seperti ini, dan kalau bisa, tunjukan saja note saya ini ke ibu atau ayah kalian)

bila setiap orang tua yang kaku dan tidak biasa mencurahkan maksud dan isi hatinya, dan bila setiap tua dan renta dapat berbagi, mungkin ini yang akan ia bagi;

“Saat Aku Tua” (dikembangkan dari sebuah flyer yang dbuat oleh yayasan budhist indonesia)

Saat aku tua, aku bukan lagi diriku yang dulu.
Saat aku menumpahkan kuah sayuran dibajuku.
Saat aku menjatuhkan piring atau gelas karena tak sanggup mengangkatnya.
Saat aku tak lagi ingat cara mengikat tali sepatu.
Ingatlah saat-saat aku mengajarimu, membimbingmu untuk melakukannya.

Saat aku dengan pikunku mengulang terus menerus ucapan yang membosankan mu, bersabarlah mendengarku.
Dimasa kecilmu, aku harus mengulang dan mengulang terus sebuah dongeng untuk mengantarmu ribuan kali menuju buaian alam mimpi.

Saat aku membutuhkan bantuan untuk memandikanku, jangan menyalahkan badanku yang tak lagi sanggup berdiri lama.
Ingat masa kecilmu ketika aku memujukmu untuk mandi.

Saat aku kebingungan menghadapi hal-hal baru dan teknologi moderen, jangan menertawaiku dan kesal menjelaskan pada ku.
Renungkanlah bagaimana aku menjawab pertanyaan ‘mengapa’mu.

Saat kedua kakiku terlalu lemah untuk berjalan, ulurkanlah tanganmu yang muda dan kuat untuk memapahku, ingatlah bagaimana ketika aku mengajarimu berjalan.

Saat kita sedang mengobrol dan aku melupakan topik pembicaraan, beri aku sedikit waktu untuk mengingatnya.
Karena hal terpenting bukan topik yang aku bicarakan, melainkan karena kau ada disampingku untuk menemani hari-hari kesepianku.

Aku bahagia.
Saat engkau melihat diriku menua, jangan bersedih. Maklumi aku dan dukung aku seperti aku menghadapimu belajar bagaimana menapaki kehidupan ini.
Aku bahagia.

Aku bahagia dan bangga memiliki keturunan sepertimu.

Saya membaca flyer ini disamping kakek saya yang pada hidungnya terpasang selang untuk mengeluarkan darah akibat lambungnya yang terluka. Ditemani sahabat barunya; sebuah pispot.
Wadah yang menampung air seninya, kegiatan yang membuat lelah anak-anaknya karena harus mengganti sprei dan pakaian kakek saya jika bablas tak tertampung.

dan sekarang, 2 bulan setelahnya;
Saya menulis ini ketika dikamar bawah kakek saya beristirahat ditemani ibu saya. Ketika saya baru sempat menemani kakek setelah mengadakan pameran kemarin bersama teman-teman saya. Pameran yang oleh anakmu saya dibilang buang waktu.

Semoga cepat sembuh ‘kek, salam untuk sahabatmu itu.
Maaf aku tidak banyak hadir sebagai sahabatmu, seperti ketika aku kecil kita keliling nusantara bersama.

Dan kakek sahabat yang paling aku sayang.