Conscious Contact

Tangible mind in a quarter.

Can You Spot The Little Bird?

Hola!!

Afternoon hangout on balcony never been so much fun like this before!..

So..

Can you spot a little birdie?

Path 2015-01-05 16_00

Udah sekitar 2 jam ini ada abang-abang nongkrongin si burung yang lagi gelantungan pindah-pindah deket sekitar pohon mangga. Burung kenari nampaknya; kecil, berwarna orange, sebesar pisang cere lebih gemuk sikit (apa pula lah pake pisang buat perbandingan).

Jadi..

Dua jam lalu disaat yang ga disangka-sangka, si burung mampir ke balkon dan si gua yang lagi duduk-duduk selonjoran, panik takut ketiban burung. (iye cupu, takut burung – heboh soalnya terbang-terbang di atas pala, hahah pembenaran!!) XD

Si abang teriak, “Neng!! Tangkepin neng, kabur tu burungnya!!”

(Gua dalem hati; Ya kaleeee?!! Tangkep pake apa oi? GELI!!!)

Mempertimbangkan ini burung piaraannya si abang, pastilah dia sedih kalau piaraannya mabur kaya gini.. Maka dengan penuh khidmat kebijaksanaan, gua nyodorin jari telunjuk ke si burung berharap dia menyambut dan mau pulang. Burungnya menclok? YA KAGA LAHH!!! Hahaha..

Udah heboh-heboh ngumpulin keberanian mo nangkepin si burung kabur, eh dia malah masuk ke rumah! Duhh.

Nah…

Pas di dalem rumah..

I’m secretly whispered; “Dear birdie, you are utterly free now! Don’t come back to that cage if you don’t want to”

And than.. she’s flew!

She’s flew away to her wildest dream.

Bye bye birdie.. Enjoy your freedom, i said..

..

Sincerely, Me.

The silent observer – who fucked up the ‘abang-abang” mind.

..

PS: Maafkan aku oh abang-abang. XD

Advertisements

I’M BEYOND HAPPY!!

Kurang lebih.. sudah sekitar 5 bulan rumah kami ke-‘titip’-an seorang bisu tuli. *

(Note*: Kaum difabel lebih memilih menggunakan istilah bisu/tuli daripada istilah tunarunggu/tunawicara.)

Rasinah namanya, asli Kebumen. Rasinah merupakan adik dari kerabat Ibu saya yang sebelumnya pernah kerja bareng- dulu. Di kampungnya, Rasinah dipanggil ‘Hahbah’, karena itulah suara yang dia buat ketika berusaha untuk berkomunikasi. (hahh hahh ba bahhaa~, kurang lebih gitu suaranya.)

Menurut informasi dari keluarganya, Rasinah tidak bisa mendengar sama sekali, namun sangat ingin mandiri dan gak nyusahin orang tuanya di kampung. Rasinah sudah mencoba mencari pekerjaan kesana kesini, namun karena memiliki kemampuan yang berbeda dengan kebanyakan orang, dia selalu diremehkan dan menemui jalan buntu.

Saya pribadi selalu percaya, ketika Tuhan menutup satu akses tertentu- maka sebenarnya Dia telah membuka ribuan kemungkinan akses-akses lainnya yang tidak dipahami orang biasa. Waktu itu, karena saya sempet belajar sedikit ASL (American Sign Language), saya jadi cukup PD untuk menyambut Rasinah datang. Maka, setelah berdiskusi dengan saya, Ibu saya menyanggupi menerima Rasinah untuk membantu pekerjaannya dan untuk jadi bagian di rumah kami ini.

Akhirnya, Rasinah pun datang dan ternyata kami kesulitan berkomunikasi!! Awalnya lucu, karena sama-sama ga ngerti ngomong apaan, kita keketawaan. Ternyata, jangankan ASL, Bahasa Isyarat Tangan Indonesia pun dia ga pernah tau! (Mampus) Rasinah gak pernah sekolah, karena dia dan keluarganya ga tau ada Sekolah Luar Biasa untuk anak difabel. (Hmppppf!) Kalaupun tau, mungkin mereka ga sekolahin juga karena kepentok urusan dana. : (

Bahasa yang kami pakai jadinya bahasa oral (seperti tarzan/ lagi main tebak kata pakai gestur badan gitu lah). Kesel udah pasti, karena banyak miskom, dan gak ngerti ini itu. Bermodalkan bahasa oral, sedikit demi sedikit saya ajarin dia isyarat tangan – Which is failed! But, the good news is; We might be invented new sign language; Jawa Sign Language! HAHAHAHA!! Rasinah berbahasa ibu; bahasa jawa, dan sedikit banget ngerti kosakata bahasa Indonesia. Stresss..

Kalau komunikasi pendek-pendek sampai medium (bahasa jawa), saya masih bisa ngerti lah ngedengerin cerita dia. Tapi, pernah.. Pas dia lagi homesick, terus bawaannya jadi uring-uringan ga jelas. Terus dia nyerosos panjang lebar, dan saya gak ngerti sama sekaliiii coyyyyyy! Hahha! Banyaklah cerita ngeselinnya, tapi cerita-cerita lucunya juga ga kalah banyak dan membanggakan.

Rasinah orang yang sanggat ekspresif, mungkin ada hubungannya dengan perbedaannya itu. Dia jadi ga bisa pura-pura, kalau lagi sedih dia manyunnnnn ampe berlipet-lipet. Tapi giliran lagi seneng, dia kerjanya sambil senyum lebar banget ditambah ketawa-ketawa sampe serem sendiri kami. Hahah!

Tapi.. Bukan itu intinya.

..

Hari ini saya seneng sekali!!!

Jadi.. Kita kan udah dapet infomasi dari awal kalau Rasinah gak bisa denger apa-apa. Tapi berdasarkan pengamatan kami, tiap kali anjing-anjing saya gonggong cukup heboh, Rasinah tau asalnya si sumber suara! KYAAA~!! SILVER LININGGGGG~ (Mungkin ditempat asalnya ga ada sumber suara seheboh si OraOno kali ya?) Hahah!

Nah, kebetulan.. Gak jauh di depan komplek rumah ada satu toko pemasok alat bantu pendengaran. Disana Rasinah bisa konsultasi dan diperiksa. Cusss.. Dibawa deh Rasinah kesana (sama Ibu saya).. Dan, sekarang hasilnya…

 

She. Can. Hear. Us. Now!!!

She can hear us! I’M SO HAPPY! I’M SO HAPPY! I’M SO HAPPY!

I’M BEYOND HAPPY!!!!

 

Rasinah girang banget mukanyaaaaaa!! Dia nangis. Pas ditanya; “Ada suara?”.. “Ada suara ga?” .. “Kedenger ga?”..

Rasinah kaget dan takut, bahwa ternyata jalanan itu suaranya berisik banget.

Rasinah terharu karena baru tau, kalau pohon depan rumah yang ketiup angin gede itu bisa ngeluarin suara. (Dia masih ngira itu suara angin sih, bukan suara daun ketiup) XD

Rasinah terharu, kalau dia turun tangga ternyata suaranya berisik. (Akhrinya ngerti kenapa selalu diomelin) :))

Rasinah terharu, kalau nanti tiap pagi ngebangunin saya, pintu yang diketok itu menghasilkan bunyi. (Setelah ngetokin pintu berjamaah, sekarang lagi anteng ngetokin gelas ama piring) :|

 

Rasinah terharu, suara hujan yang turun sekarang ini ternyata merdu beritme.

 

Rasinah terharu..

Untuk pertama kalinya,

Rasinah tau cara manggil orang yang dulu bersedia menerima dia jadi bagian keluarga ini; dengan panggilan..

Ibu.

 

 

Proud daughter;

Maradita Sutantio

I’m Back. I’m Home.

Kemarin ini random banget, gua baca sebuah kalimat singkat; “Disconnet to Connect”. Tepatnya dimana dan kapan ga tau pasti. Lupa. Tapi breakdown dan analisa sotoy soal makna kalimat tadi, nyangkut begitu lama.

Disconnect to Connect.

What a simple word. Yet describe the most logical way to life.

Kayaknya pertama kali liat kalimat ini, ditulis Rachel Brathen disalah satu foto yang dia posting di akun Instagramnya. Terus kemaren ini juga ga sengaja liat video yang sama-sama nyangkut pake jargon “disconnect to connect”.

That simple Rachel’s IG photo and that Thailand commercial video bring me a deep thought about my habit.

That, I’ve been so dependent to my phone lately.

Yah, tapi bole pembenaran sedikit yak, hehe.. Gak tergantung-tergantung amat sih, kalau lagi barengan sama orang laen, itu handphone paling sekali dua kali doang dicek, kadang ampir nyaris ga pernah dipegang malahan.

Bahayanya adalah kalau pas lagi sendiri atau di rumah. Ohmaygoshhhh. Ampir 5menit sekali kayanya itu HP dicek. (padahal yang nyariin aja ga ada – lah ya malah curhat – MUAHAHA). Gak cuman HP, laptop, tablet, and internet. Semua teknologi. T_T (yah gambarannya percis seperti iklan thailand itu). Pernah lagi asik-asik posting sesuatu di path, itu sekeliling kayak mendadak gelap dan satu-satunya sumber cahaya ya layar henpon. Sedih gak sih? (mayan yak!)

Gua mau ngerubah itu. Bukan berarti semua temen-temen yang interaksi di layar henpon jadi masuk katagori maya atau gak real. Justru karena terlalu realistik, gua takut dunia gua semua pindah ke layar – and I passed all beautiful things happen around me.

I want to re-connect to the earth, and live centered in the core of our being, and everything that I do or say emanates from that profound and vital place.

 And become our true self.

It’s not about you- It’s me. Kalimat klise kalau mau putus? Tapi yah begitulah adanya.

So by this, I broke up with technology.

There is no more technology after 12PM – except the light and electricity (hahah).

Sebagai gantinya, kalau mau sharing cerita sama my dearest faraway friends yang ga sempet diceritain sebelum jam 12, I’ll start write a letter! YAYNESSS!!

Tapi kenapa putusnya baru setelah jam 12malem? Karena, meski biasanya kerja, nulis-nulis, riset, stalking (lah), dan nyusun materi karya, baru hot-hotnya pas udah lewat tengah malem. Tapi, yah namanya latihan ya, hehehe. Semoga lama-lama bakal makin maju jamnya.

Hi, there earth. I’m back! Here I am, grounding. :)

I’m home.

Emotionless

Hai to all dear readers (and hello me!),

Setelah lama ga nulis, terpotong sebuah perjalanan kecil ke timur (bukan, saya bukan kera sakti yang mencari kitab suci), hehe. Juga terpotong kesibukan baru sebagai beauty consultan. (yes mutafuka, I’m running a MLM business – muahaha!!). Juga terpotong sama hal-hal lainnya, seperti: kemalasan dan masuk ke zona paling ga jelas seumur hidup. :P

I was lost. But now I’m back.

Sebagian dari kalian tau, di path kemarin ini saya posting kalau saya kehilangan 2 puppies dalam 2 hari terakhir ini. Saya ga tau apa ada kaitannya antara rasa kehilangan dan daya dorong dalam menciptakan sesuatu – tulisan ini misalnya, atau karya. Ga tau, dan belum paham apa kaitannya, yang pasti ini didorong oleh satu perasaan; rasa kehilangan.

Dramatic? Yes.

Emotional? Yes.

Saya mendapati beberapa pendapat judgemental yang lama-lama cukup annoying. Seperti misalnya, komentar; “Lah lu yoga kok masih emosian?”, atau “Lu kan yoga kenapa drama banget sih hidupnya?”

Saya jawab ya manisku..

Yoga itu bukan berarti hidup seorang yogini jadi full of zen atau jauh dari masalah. (this life is already full of shit anyway – haha).

Yoga itu bukan berarti orang jadi ga punya emosi sama sekali.

Yoga itu bikin kita bisa ngontrol emosi. Emosi saya masih ga bisa kekontrol? Ya mangkanya saya masih latihan. :)
Mengontrol itu bukan berarti kita mematikan semua perasaan. Bukan.

Sedih, senang, suka, benci adalah perasaan natural semua mahluk hidup. And yogini are still human. We are not a goddess. XD

 

Terus, apa hubungannya dengan kematian puppies diawal paragraf?

Dari kematian puppies yang belum berumur sehari, saya belajar. Menjadi manusia yang sama sekali ga punya emosi adalah jauh lebih menyedihkan daripada menjadi manusia yang sedikit-sedikit merasa sedih.

Manusia yang ga punya emosi adalah mahluk paling mengerikan.

And I’m pray for you.

 

I won’t judge you.

Just pray and giving you all my love.

Yet, I’m feel so scared to you.

And i’m sorry for it.

 

May God and universe bless you.

Perjalanan Ke Timur

Perjalanan ke timur kemaren ini luar biasa!! Gua ga bisa ceritain semua lewat tulisan ini. Tapi perjalanan kemarin bener-bener sungguh-sungguh tanpa penyesalan sama sekali!

It was full of bliss in every corner.

I just go. By my self. Without any plan.

My only plan was, putting one foot in front of another.

And I did it.

 

Buat yang cukup kenal gua, pasti tau kalau gua bukan orang yang sembarang keluar rumah tanpa itinerary yang jelas. Semua terinci, semua terjadwal. Hahaha. Bahkan kalau bisa jadwal sampe jam tepatnya untuk beberapa hari kedepan udah disusun dari minggu kemaren. Memang gua serempong itu. (rempong ya bukan OCD – ga mau ngaku) XP XP XP.

Kemarin, gua cuman berbekal backpack, tujuan gua cuman Ubud, and let universe do the rest for me.

Every one I meet, keep tellin me to be carefull. HAHAHA!

Disana lembaran-lembaran kebuka sedikit-sedikit. Area abu-abu mulai sedikit terang (dan sekarang kembali abu-abu) WAKAKAK!!

Dapet sahabat-sahabat baru. Kenalan juga ama temen-temen baru yang datang entah dari belahan dunia mana- udah ga tau lagi. Gypsies, hippies, bunch of warriors – you named it. Orang-orang yang selama ini gua kira cuman dongeng dan ada di dalem Instagram aja (hahaha). Norak memang. Tapi ada!! haha..

Thanks Kak Nindi, for keep telling me to go. :)

Thanks Elpan my sharing partner selama nyasar. :P

Thanks buat Puri, dan Dinni Tresnadewi, Pa As, juga Ketut di Ubud, perjalanan kemaren bikin ketemu sahabat baru. :’)

Rudi, Levi , Rusty, Emily, and Chanyana  for amazing experiences. :’)

969c4ecc69b6be9f6008d4b8fe39442f

I don’t travel alone to get away from anyone.

I travel alone to get closer to me.

-xoxoesss-

Me: no more than just a lucky traveler.

Pasal 302 KUHP – Tentang Perlindungan Hewan

Seperti kita tau, makin lama makin banyak tindak kekerasan yang dilakukan oleh manusia. Tindak kejahatan dan saling menjahati ga cuma terjadi antar sesama manusia saja, sekarang makin brutal dan berimbas juga pada binatang. Sebutlah penganiayaan orang utan, gajah, harimau di pelosok hutan dan di kebun binatang (di Indonesia – pada khususnya). Karapan sapi, sabung ayam, petarungan pitbul, sirkus lumba-lumba, topeng monyet, YOU NAMED IT!  Udah jelas-jelas binatang langka dan dilindungi , tapi tetep aja ga luput dari kekerasan dan tingkah arogan manusia.

Bukan, saya bukan lantas jadi aktifis perlindungan hewan dan ngajak kita semua buat jadi vegetarian. Bukan itu tujuan saya menulis ini. Terkait dengan postingan menjijikan mengenai seorang bapa-bapa dan juga teman-temannya yang hobi menembak – link berita cari sendiri aja, banyak kok copy pastean-nya. Hobi menembak adalah hobi yang awesome, tapi kalau targetnya kucing, burung atau binatang lainnya jelas-jelas itu gak awesome, men!

Taruh lah si bapa pemburu/ penembak profesional, tetep ada ijin ribet dan selektif sebelum si bapa itu bisa memiliki senjata secara resmi (Perbakin got the rule of law!) dan kalo bisa sampe berburu di hutan atau sekedar berlatih menembak target bergerak ada banyak juga syarat yang harus ditaati (ini diatur di Pasal 6 Peraturan Menteri Kehutanan RI No. P. 18/Menhut-II/2010 Tentang Surat Izin Berburu Dan Tata Cara Permohonan Izin Berburu – Cek sendiri ya. Terus kalaupun target bergeraknya adalah binatang, biasanya target berupa hama atau yang dianggap hama; misalnya babi hutan (atau tikus got kalo sekelas senjata angin atau air soft gun :P ).

Saya bukan praktisi hukum, dan sama sekali tidak mengerti hukum. Kekecewaan dan kegeraman saya mendapati isi KUHP pasal 302 yang menurut saya sama sekali ga memberi efek jera dan memberatkan pelaku bukan didasari karena subjek tindakan pidana adalah kucing lucu yang juga adalah mahluk kesayangan nabi. Sama sekali bukan itu.

Saya hanya mencoba memahami hak saya sebagai warga negara dan sebagai mahluk hidup. Kalau kekuatan hukum di Indonesia segini lemahnya, saya ga berani ngebayangin kalau sampai terjadi sesuatu sama saya. Jelaslah hak-hak mahluk hidup tidak begitu berharga dimata hukum Indonesia (apalagi kalau cuman rakyat jelata).

Berdasar postingan (dan foto-foto kucing dan burung yang jadi korban), terdapat postingan isi pasal 302 KUHP mengenai tindak kekerasan pada binatang. Isi lengkapnya bisa akses : KUHP; Kitab Undang-undang hukum Pidana & KUHAP; Kitab Undang-undang Hukum Acara Pidana – halaman 102, yang bikin kecewa adalah: bunyi pasal 302, ayat (1) diancam penjara 3bulan atau denda 4500 rupiah, dan ayat (2) – terdapat perbedaan isi, sumber lain menuliskan denda 300rupiah. (Mau makin pening palak, baca pasal 300 mengenai mabuk-mabukan, buat jaga-jaga aja besok-besok hari, heheheh). Anyway, balik lagi ke pasal 302 – saya bengong baca denda cuman 4500,- dan 300,-. Semaleman ga bisa tidur penasaran, masa harga hukum Indonesia cuman 4500,- sih? Beli pecel lele aja masih nombok coy!

Akhirnya paginya saya riset kecil-kecilan bermodal internet doang sih, ga bisa dibilang valid, tapi yah lumayan. Terdapat revisi hukum mengenai hukuman pasal 302 yaitu pada bagian denda dari 4500,- menjadi 5juta-10juta. Hal ini terkait bunyi pasal 302 yang sebelumnya saya coba jabarkan dibikin waktu jaman Hindia-Belanda. (OMAYGADDD, WOI AH!!! diupdate kelesssss) : )))))))) (Sumber: ini dan ini)

“Ini kan kasus binatang, udah lah ga usah dibikin ribet!”, “Wajar aja hukumannya lebih ringan daripada menghilangkan nyawa manusia, udah deh”.  Iya – Njeh n’doro.. memang subjek bahasan kita cuma binatang, mahluk yang kurang mulia dibandingkan akal&budi para manusia yang diagung-agungkan. Tapi, Plis anggap ini penting dan juga bahaya! Dibalik tindakan brutal ini, ada satu penyimpangan, kelainan jiwa yang kalau dibiarkan ujung-ujungnya akan berakibat juga pada kita – manusia si mahluk mulia. (rolled eyes) – Now I got your attention huh?

Semoga kita semua selalu dilindungi dan dijauhkan dari urusan-urusan beginian. Amin.

Be selective in your battles, sometimes peace is better than being right.

-xo-

A Favor, Please?

When you realized that you have not helping each others that much.

At that time, you just give your self a favor.

PS: thankies @purbasari :)

Kuda

Jadi kuda di Indonesia itu kurang beruntung. Apa lagi kuda di kota. Mungkin kuda di desa lebih beruntung, atau bahkan kuda di Swiss, Inggris, atau Slovenia – mereka jauh lebih beruntung.

Sama seperti manusia, mungkin karena tinggal disalah satu habitat membuat diri kurang beruntung, bisa jadi karena tempat kita memang bukan disitu.

Seperti kuda yang tereksploitasi, diperas tenaga dan ototnya oleh kusir yang kejar setoran.

Manusia juga memakai tali kekang dan kacamata kuda, dikendalikan oleh entah apa – atau siapa.

Please, I don’t understand this sentence

Please, I don’t understand this sentence -1

Adegan: lagi imlekan harus ke mall, ngopi-ngopi bentaran kemudian nguping (bukan nguping juga sih, tapi ini ibu-ibu ngomong kenceng di sebelah lah jadi kedenger deh)

Ibu 1: Wah tumben ya ini imlek gini ga hujan, kurang hoki nih jangan-jangan taun ini.

Ibu2: Insyaallah hoki, mbak.

*

Please, I don’t understand this sentence -2

Adegan: obrolan dua cewek resah cenderung agak galau sepertinya (bukan gara-gara imlek ga hujan) :P.

Cewe 1:  Eh tau ga, kata guru ngajinya ibu gua yang bisa ngeramal.

Cewe 2: …

*

Please, I don’t understand this sentence -3

Adegan: gelaran pemberkatan nikah, terus  2 ibu-ibu ngobrol (bukan besanan sepertinya, dan bukan ibu yang galau gara2 ga hujan)

Ibu1: Puji tuhan ya pawangnya mantap!

Ibu2: Iya ya, sakti.

*

I have a few more convs like this as far as I can remember. But, that’s not the point. I mean..

Those conversation are confusing me. I think Indonesian ppl are just have fun in mixing some ‘stuff’, aren’t we? (I am :P)

*

PS:  pleaseplease don’t get offended, won’t you?

PPS: people are so easily get offended these days. and it’s scary.. : (

A sweet warning thou. <3

xx

*

Normal

Temen gua (lagu lama buat curhat colongan nyalahin temen), hahah.

Nah, beberapa temen dan gua sendiri pernah bertanya-tanya soal gimana caranya biar keliatan normal. Terutama terlihat normal di depan sodara-sodara & keluarga. Dari mulai cara milih baju, pemilihan kata-kata, dan segala hal-hal permukaan lainnya agak dipertimbangin supaya ga keliatan ‘aneh’.

Gua sendiri meng-klaim kalau gua cukup normal, tapi itu ga berlaku untuk beberapa orang. Gua belon nemu solusi buat terlihat normal. Bahkan arti normal pun gua jadi agak kurang paham sekarang ini.

Solusi terakhir yang pernah gua coba, bukan untuk menjadi normal-dalam-tanda-kutip, tapi gimana caranya biar ga terlalu mancing perhatian orang. Sambil baca mantra “i’m invisible” dan pijit-pijit tombol ‘spymode’, ngarep badan ini bisa seolah transparan aja gitu kalau ketemu orang. Seperti angin, atau malah seperti kentut aja  – ga ketauan darimana asalnya dan kalaupun orang-orang tau siapa yang kentut si sumber bau biasanya kan didiemin ga pernah ditegur.

Berusaha untuk ga meninggalkan kesan apapun kalau ketemu orang. Pasif. Gak bersuara.

But, men!! Itu susah. Imposibruuu!! Hahah!! Kalau terlahir outstanding, kenapa kita milih buat jadi normal? Normal ga jadi solusi apapun.  Normal isn’t reality. Reality is brutal. And it’s beautiful.

*breath in * breath out *

(cie outstanding!!) : P