Conscious Contact

Tangible mind in a quarter.

Category: hopes

Laporan tertulis FGD – 30 DES 2015

COVER

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10-END

 

487531_10153471884529023_5346373995184641058_n

Photo courtesy: Ferri Si-Bob

Advertisements

Mang Dadang

Adalah kali pertama saya mengunakan gojek! Hari ini.

Hari ini judulnya naik transportasi umum (tapi hanya angkot dan ojek saja sih). Kenapa? Ah.. Ga usah diceritain kenapanya lah. Tragis pokonya mah.. XD

Bermula ketika saya dan seorang teman, harus naik angkot dari Jl.Cihampelas menuju daerah sekitar Jl. Punawarman, Rp. 3.000,- tarifnya! Eh buset!! Sekali naik tiga rebuuuu.. Mahal yessss. (Catatan, terakhir naik angkot mungkin sekitar 10taun yang lalu waktu SD *bohong *ya masa jaman SD* hehe). Singkat cerita, kami tadi menyambung-nyambung angkot sampai sekitar 4x lah, dengan destinasi Cihampelas-Punarwarnan- terus ke Dago-Braga.

Di angkot tadi, saya “mabok angkot” pemirsa! Asli norak dan lemah sekali saya. Huhuhu.. Terutama ketika segerombolan pemudo dan pemudy memasuki angkot kami yang kosong. Semerbak lah ituuuuu bau-bau masa pubertas! Alamakkkkkkk..

Nah tapi, bukan itu inti cerita kali ini. Barusan tadi saya curhat aja permisa. Hehe..

DSC_3025-01

Waktu mau pulang, karena saya ga tau rute angkot ke daerah rumah saya (kopo) ditambah faktor menipisnya isi dompet kalau naksi *huffff* Dibukalah itu satu aplikasi yang sejak di-download ga pernah dipakai meski sekali pun. Yap!! Aplikasi Go-Jek!

Kesan pertama saya; EH GILEEE, CANGGIH AMATTTTTT!!! (telat amat yah, hehe)

Total order tadi ada 2, pertama untuk ke rumah saya di Kopo, dan yang kedua untuk teman saya yang rumahnya di Riung Bandung. Belum nyampe 7menit, orderan ke Riung Bandung udah ngejemput. *popp* muncul notifikasi bahwa rider sudah sampai di depan pick up point.  CANGGIH AMATTTTTT!!! *komentar kedua malam itu*

Ga lama, sekitar 15menit, rider untuk orderan kedua juga sampai. Kali ini saya sampai bulak balik ditelpon mamangnya karena saya nyangkut ngobrol sama seorang barista di dalam kofie shop tempat saya menunggu. Ditelpon loh pemirsa!! HEEEE CANGGIH!! (Kali ini komentarnya dalam hati aja).

Naik lah saya ke motor. Seperti cerita-cerita yang beredar, kita dikasih masker penutup hidung dan kepala. Begitu naik ke motor, mamang gojek ga langsung jalan. Mang Dadang namanya, dia saya intip lagi oprek-oprek aplikasi gojeknya yang khusus untuk rider. “Wihhh, canggih euy mang!”, kataku. “Isshhhh iya atuh neng!”, balas mang Dadang dengan bagja-nya (bangga).

Akibat pergaulan yang terlalu bebas,disisa-sisa perjalanan kami ngobrol-ngobrol sedikit. Biasalah, terlalu gampang akrab. Heuuu.. Tapi ini sungguh ke”gampang”an ini sanggat sebanding dengan nilai interaksinya. ;)

Ternyata, Mang Dadang ini dulunya sebelum di Go-Jek sidoi juga memang tuakng ojek. Ojek bebas di terminal Leuwi panjang. Suatu hari dia ditawarin pihak Go-Jek untuk bergabung. “Pertamanya mamang ga langsung mau neng, da asa tos raos ngojek di terminal”, katanya sambil ketawa. (Pertamanya saya ga mau, soalnya udah enak ngojek di terminal) Eh tapi Go-Jek ngasih pelatihan, penjelasan, kita dibekelin HP yang ada map-nya. (bener loh dia sebutnya map, bukan peta, haha).

“Terus, sekarang enak mana Mang sama ngojek biasa?”, tanyaku.

“Enak Go-Jek neng”, jawabnya mantap.

Menurut Mang Dadang, sejak gabung sama Go-Jek, waktu dia sehari-hari ga banyak kebuang dipake nongkrong di pangkalan. Baru juga kasih tanda udah selesai-in orderan di HP, eh langsung masuk ada orderan baru lagi. Sekarang waktunya lebih banyak di jalanan nganter-nganter, daripada nunggu penumpang di pangkalan ojek bebas. Selain itu, setiap rider go-jek dibayar dengan sistem komisi yang perhitungannya 20%-80%. Bagian untuk rider adalah 80%! WOW!!

“Atuh temen-temen diajakin semua Mang buat ikutan di Go-Jek?”

“Iya, saya ajakin itu temen-temen semuanya.. Eh tapi ada aja yang ga mau, padahal mah enak gini..”

“Wahhh, naha aralimeun?” (Wah kenapa pada ga mau?)

“Biasa lah Neng, teu gaduh SIM lah, teu apal jalan lah, teu tiasa ngango HP na lah, teu ngartos aplikasina” – “Da padahal Mamang ge kapungkur teu apal. Ngan ari diajar mah geuningan Mamang ge tiasa ieu”.

(“Biasa lah Neng, ga punya SIM lah, ga tau jalan, ga bisa pake smartphone-nya lah, ga ngerti aplikasinya”. “Padahal saya juga ga bisa, tapikan diajarin dulu terus ini ternyata mamang bisa”)

*tertohok* *batuk kering* *mendadak haus*

ehem..

Terimakasih Mang Dadang. Sudah menyelamatkan saya, mengantarkan saya ke rumah, dan saya malah dapet bonus pelajaran hidup yang berkesan – meski hanya ngobrol sepanjang 30menit perjalanan.

Semoga dijalan aman-aman selalu ya Mang. May God always bless you and your family. <3

PS: Beberapa dialog dipotong, jari dah meyen keriting seharian *Maradita is typing…” cyinnn..

PPS: Cerita lengkap? Kalau nanti someday suatu hari kamu ketemu saya ini, ditodong aja minta ceritain soal Mang Dadang. hehe.. Ada cerita juga soal isu-isu dicegat dan digencet ojek bebas. :)

PPPS: MEN!!! Ini kok tau-tau udah Senin aja sihhhhh? T_T

Rumah No.15

11692477_10153111626624023_7436257696019162334_n

Sore itu, kami berkunjung ke rumah Bapak Prof.Dr. Biranul Anas Zaman, M.Sn, akrabnya kami panggil beliau Pa Anas. Begitu lah kami biasa memanggil beliau ketika jaman-jamannya kami masih seliweran di kampus. (plis jangan tanya jaman itu udah berapa taun yang lalu -udah lama lah pokonya- hehe).

Sebagian orang mengenal beliau sebagai Bapak, terutama untuk anak-anak jurusan program studi kriya tekstil, sebagian mengenal beliau dengan ke-rese’an dan tingkat disiplinnya yang tinggi- terutama bagi anak-anak seni rupa- hehe, dan tanpa bermaksud melebih-lebihkan, secara natural Bapak adalah pemberi inspirasi, motor penggerak, alat lontar, mentor – you named it! Kalau lah saya tanya, saya yakin setiap kita yang berada dalam ranah seni rupa- desain- dan kriya pasti punya sepenggal cerita yang gak mungkin ngak pasti punya cerita yang berkesan dengan beliau. Yah minimal, beliau ini yang ngewisuda kita-kita cuy! Dan kita pernah punya dekan yang waktu itu ga jaim mau main musik, ngiringi mahasiswa kribonya nyanyi dengan syahduu!! (lirik Grace) huehehe..

Sama seperti anda-anda semua yang lagi membaca tulisan ini, saya juga punya cerita yang sangat berkesan dengan beliau. Saya memulai menjadi seniman serat, ketika Bapak merekomendasikan dan menyetujui saya untuk dapat ikut berpameran dalam “Asia Fiber Art (AFA) International Exhibition”. Waktu itu saya masih jadi mahasiswa yang agak nakal dan belum lulus. Setelah itu, Bapak juga menyambut ide saya ketika saya bilang mau membuat pameran. Beliau (dan bersama-sama juga dengan Kang Heru Hikayat) ikut membidani pameran seni serat “Playdead” pertama yang melahirkan (calon) seniman-seniman serat muda Indonesia. Kalau lah ga mengenal Bapak, saya ga pernah tau ada ‘mahluk’ yang namanya fiber art. hehehe.. 

Nah, kira-kira.. Selepas pameran Play Dead pertama ini lah sepertinya saya mulai jarang ketemu dan ga pernah silahturahmi lagi dengan Bapak. Saya cuma melihat kabarnya dari dunia maya saja; Facebook. Banyak berita lucu, kadang-kadang bapak suka upload foto-foto, comment-comment. Sampai suatu hari, sekitaran Agustus 2014 saya membaca mengenai kabarnya Bapak yang jatuh sakit. Patah hati, sedih, dan hanya bisa mendoakan yang terbaik untuk beliau. Makin hari perubahan fisiknya terlihat sangat drastis, dan mengenai penyakitnya – saya rasa bukan kapasitas saya untuk menuliskannya untuk anda-anda sekalian, dan mengenai foto terbaru juga saya rasa kurang etis juga kalau saya bagi-bagikan di media sosial – yang bisa saya tuliskan adalah cerita mengenai kunjungan saya dan teman-teman pada hari minggu kemarin.

Saya, Nilam, Arini, dan Temme sore itu keukeuh mau ke rumah Pa Anas setelah beberapa hari sebelumnya kami mendengar kabar simpang siur yang kurang enak. Kami keukeuh karena kami belum pernah sekalipun berkunjung sejak beliau jatuh sakit. Keukeuh meski ga tau alamat rumahnya juga, pokonya harus pergi! Setelah menghubungi Ibu beberapa hari sebelumnya untuk kasih kabar dan meminta ijin kami-kami mau datang, akhirnya kami BERANGKAT LAEEE!! 

Sore yang cerah dan hangat..

Pemandangan dari kamar Bapa

Pemandangan kebunnya Ibu yang asri dari dalam kamar. — Dibagian dalam rumah juga terpajang karya-karya tapestry bapa yang cantikkkk sekali. Duh, kangen sekali. —

Ibu menyambut kami, dan bilang ke Bapa “Pa, ini ada Maradita masih inget ga?”. Saya lega, bukan karena Bapa menganguk masih mengenali saya. Saya lega karena Bapa lagi asik nonton TV!! (hahaha). Melalui obrolan singkat dengan Ibu, saat ini kondisi Bapa progresif dan sudah cukup membaik.

Kabar baiknya adalah; Bapa masih sangat semangat! :) Ketika teman-teman mulai bercerita pengalaman di kampus hingga kegiatan sekarang, terlihat responnya yang sedikit menganguk-anguk sambil pindah-pindah saluran TV. (Hahaha, Pa Anas banget gayanya, pura-pura ga merhatiin tapi sebenernya diem-diem beliau dengerin). Ketika kami mengambil foto bersama, peace sign diacungin ke udara.

Sungguh terharu rasanya..

Ada satu agenda yang saya bawa dan rencananya akan didiskusikan dengan Ibu hari itu, namun kondisi kurang memungkinkan untuk membahas hal tersebut, setidaknya tidak di depan Bapa. Agenda tersebut adalah, meminta ijin pada Ibu untuk membuat suatu acara yang kurang lebih biasanya disebut sebagai “Art For Cure”; acara yang mewadahi dan mengumpulkan kami-kami yang sayang dan rindu untuk mendoakan serta menyemangati kepulihan Bapa.

Mengenai bentuk dan detail acara masih dalam proses penyusunan, namun garis besar acara tersebut akan diisi dengan kegiatan pameran seni, musik, dan bazzar produk-produk kriya. Target kecilnya sekarang adalah, mulai membentuk panitia kecil dan memanfaatkan bulan baik ini untuk mengorganisir acara “Art For Cure” sambil halal bihalal-an nanti.

Maka dengan ini, dengan rendah hati saya mengundang teman-teman, bapak, ibu, kakak-kakak, adik-adik semua untuk terlibat, bergabung dan membantu. Saran, dan masukan sangat kami harapkan.

Semoga kita dapat segera bertemu dalam waktu dekat ini ya!

Salam, Maradita Sutantio.

Info, bergabung, dan tanya-tanya?

WA:0896-5147-1308

Line: atidaram

May God bless you abundantly.

Octavianus Hartono

Sebagai seorang seniman, seringkali saya mendapatkan pertanyaan mengenai karya-karya awal saya. Bagaimana saya mengawali proses kekaryaan saya? Bagaimana wujudnya? Apa temanya? Bagaimana teknik dan medianya? ..

Sebagian berpikir karya awal sebagai seniman ditandai ketika dia mulai berpameran di ruang publik, sebagian berpikir karya awal adalah coretan-coretan didinding rumah. Nah, bagaimana untuk kali ini kita sepakati dulu bahwa karya adalah karya yang hadir pada ruang publik. Ruang publik disini bukan berarti ruang galeri saja. Lingkungan perumahan pada tingkat RT/RW, dinding sekolahan dan ruang kelas juga merupakan ruang publik.

Lucu memang, karya-karya awal dengan bentukan yang “terlalu” seadanya, polos, naif, dan alakadarnya, membuat saya teringat ketika saya pernah membuatkan poster kampanye pemilihan ketua OSIS ketika SMP. Sotoy banget memang waktu itu, berkarya dan mulai berpolitik ditingkat terkecil. (Hahaha – sekarang sih bahasanya lumayan canggih, tapi dulu mah apa atuh lah, cupu).

Saya membuat beberapa poster, yang ternyata kok sulit ya untuk mengingat poster seperti apa aja. Hehe.. Tapi ada satu nih yang saya ingat, si poster “gagal tayang” dengan media tinta cina diatas kertas dengan gambaran binatang onta (camel).

Poster itu adalah milik salah satu teman saya, sahabat sejak taman kanak-kanak. Namanya adalah Octavianus Hartono, kami memanggilnya dengan panggilan akrab; Octa. Persahabatan kami dimulai sedari TK, SD, SMP, terus berlanjut sampai SMA – karena kami bersekolah ditempat yang sama. Hhahha, banyak banget memang anak-anak yang susah move on dari sekolah itu. Trimulia.

Trimulia highschool

Seingat saya, Octa ini adalah orang yang paling aktif berolahraga, terutama basket, dan sepakbola. Menjauhi konflik, berperan aktif, kecengan beberapa orang (muaha), nakal dan jail sewajarnya, takut akan Tuhan, hidup sehat, teman team pulang siang dari sekolah bareng yang lainnya; Ario, Yohanes, Hera, Ryan, dan Joshua seperti yang ada difoto ini. Hahah!! (Kebetulan aja ini yang terfoto ada 7orang, masih banyak lagi padahal) Hehe..

Setelah lulus SMA, akhirnya kami semua mencar-mencar. Sejak itu, saya sudah mulai jarang bertemu dan berkomunikasi dengan Octa. Hanya berberapa kali saja kami sempat bertemu ketika reuni-keseringan yang dibuat Sherly (hehe).

Hmppppppp..

Sampai beberapa hari yang lalu, kabar yang saya dapatkan melalui akun FB sungguh mengejutkan. Saya melihat foto Octa terbaring, dan terdapat selang-selang di-mukanya. Oh dear, such a broken hearted picture.. Teman kami, sahabat kami, Octa divonis terkena Guillain Barre Syndrome (GBS). GBS merupakan gangguan sistem imun tubuh yang menyebabkan kerusakan syaraf (syaraf tepi). Jika susunan syaraf tepi rusak maka akan berdampak terjadinya gangguan fungsi sensorik, motorik dan otonomik pada tubuh. GBS beresiko tinggi akan terjadi gagal pernafasan dan gagal jantung.

80% penderita Guillain-Barre Syndrome akan sembuh sempurna walaupun memerlukan waktu beberapa minggu, bulan hingga tahun. Melalui inisiatif sahabatnya Yopie, kami optimis mengumpulan bantuan dan doa untuk kepulihan Octa.

Until today.. Today, We have a different story..

Hari ini Octa menyudahi sakitnya. Hari ini Octa terbebas. Hari ini Octa berpulang kerumah Bapa.

Hari ini saya jadi banyak merenungkan mengenai arti kematian. Mengutip Elizabeth Kubler, “Death is simply a shedding of the physical body like the butterfly shedding its cocoon. It is a transition to a higher state of consciousness where you continue to perceive, to understand, to laugh, and to be able to grow.” Kematian secara fisik pasti akan terjadi, namun, apa itu arti kematian sesungguhnya, saya juga belum tau pasti. Mungkin nanti saya bisa ngobrol-ngobrol lagi sama Octa “diatas” sana, sambil makan bala-bala hangat dan nasi lengko jajanan di kantin kami dulu.

Selamat jalan, sampai ketemu lagi dear Octa.

You were too great to ever be forgotten.

In Memoriam,

Octavianus Hartono

(1984-2015)

The body is just a body,mate.. May your soul rest in peace. 

..

My prayers and sympathy goes to you.

Maradita.

Octavianus Hartono

Sebagai seorang seniman, seringkali saya mendapatkan pertanyaan mengenai karya-karya awal saya. Bagaimana saya mengawali proses kekaryaan saya? Bagaimana wujudnya? Apa temanya? Bagaimana teknik dan medianya? ..

Sebagian berpikir karya awal sebagai seniman ditandai ketika dia mulai berpameran di ruang publik, sebagian berpikir karya awal adalah coretan-coretan didinding rumah. Nah, bagaimana untuk kali ini kita sepakati dulu bahwa karya adalah karya yang hadir pada ruang publik. Ruang publik disini bukan berarti ruang galeri saja. Lingkungan perumahan pada tingkat RT/RW, dinding sekolahan dan ruang kelas juga merupakan ruang publik.

Lucu memang, karya-karya awal dengan bentukan yang “terlalu” seadanya, polos, naif, dan alakadarnya, membuat saya teringat ketika saya pernah membuatkan poster kampanye pemilihan ketua OSIS ketika SMP. Sotoy banget memang waktu itu, berkarya dan mulai berpolitik ditingkat terkecil. (Hahaha – sekarang sih bahasanya lumayan canggih, tapi dulu mah apa atuh lah, cupu).

Saya membuat beberapa poster, yang ternyata kok sulit ya untuk mengingat poster seperti apa aja. Hehe.. Tapi ada satu nih yang saya ingat, si poster “gagal tayang” dengan media tinta cina diatas kertas dengan gambaran binatang onta (camel).

Poster itu adalah milik salah satu teman saya, sahabat sejak taman kanak-kanak. Namanya adalah Octavianus Hartono, kami memanggilnya dengan panggilan akrab; Octa. Persahabatan kami dimulai sedari TK, SD, SMP, terus berlanjut sampai SMA – karena kami bersekolah ditempat yang sama. Hhahha, banyak banget memang anak-anak yang susah move on dari sekolah itu. Trimulia.

Trimulia highschool

Seingat saya, Octa ini adalah orang yang paling aktif berolahraga, terutama basket, dan sepakbola. Menjauhi konflik, berperan aktif, kecengan beberapa orang (muaha), nakal dan jail sewajarnya, takut akan Tuhan, hidup sehat, teman team pulang siang dari sekolah bareng yang lainnya; Ario, Yohanes, Hera, Ryan, dan Joshua seperti yang ada difoto ini. Hahah!! (Kebetulan aja ini yang terfoto ada 7orang, masih banyak lagi padahal) Hehe..

Setelah lulus SMA, akhirnya kami semua mencar-mencar. Sejak itu, saya sudah mulai jarang bertemu dan berkomunikasi dengan Octa. Hanya berberapa kali saja kami sempat bertemu ketika reuni-keseringan yang dibuat Sherly (hehe).

Hmppppppp..

Sampai beberapa hari yang lalu, kabar yang saya dapatkan melalui akun FB sungguh mengejutkan. Saya melihat foto Octa terbaring, dan terdapat selang-selang di-mukanya. Oh dear, such a broken hearted picture.. Teman kami, sahabat kami, Octa divonis terkena Guillain Barre Syndrome (GBS). GBS merupakan gangguan sistem imun tubuh yang menyebabkan kerusakan syaraf (syaraf tepi). Jika susunan syaraf tepi rusak maka akan berdampak terjadinya gangguan fungsi sensorik, motorik dan otonomik pada tubuh. GBS beresiko tinggi akan terjadi gagal pernafasan dan gagal jantung.

80% penderita Guillain-Barre Syndrome akan sembuh sempurna walaupun memerlukan waktu beberapa minggu, bulan hingga tahun. Melalui inisiatif sahabatnya Yopie, kami optimis mengumpulan bantuan dan doa untuk kepulihan Octa.

Until today.. Today, We have a different story..

Hari ini Octa menyudahi sakitnya. Hari ini Octa terbebas. Hari ini Octa berpulang kerumah Bapa.

Hari ini saya jadi banyak merenungkan mengenai arti kematian. Mengutip Elizabeth Kubler, “Death is simply a shedding of the physical body like the butterfly shedding its cocoon. It is a transition to a higher state of consciousness where you continue to perceive, to understand, to laugh, and to be able to grow.” Kematian secara fisik pasti akan terjadi, namun, apa itu arti kematian sesungguhnya, saya juga belum tau pasti. Mungkin nanti saya bisa ngobrol-ngobrol lagi sama Octa “diatas” sana, sambil makan bala-bala hangat dan nasi lengko jajanan di kantin kami dulu.

Selamat jalan, sampai ketemu lagi dear Octa.

You were too great to ever be forgotten.

In Memoriam,

Octavianus Hartono

(1984-2015)

The body is just a body,mate.. May your soul rest in peace. 

..

My prayers and sympathy goes to you.

Maradita.

Can You Spot The Little Bird?

Hola!!

Afternoon hangout on balcony never been so much fun like this before!..

So..

Can you spot a little birdie?

Path 2015-01-05 16_00

Udah sekitar 2 jam ini ada abang-abang nongkrongin si burung yang lagi gelantungan pindah-pindah deket sekitar pohon mangga. Burung kenari nampaknya; kecil, berwarna orange, sebesar pisang cere lebih gemuk sikit (apa pula lah pake pisang buat perbandingan).

Jadi..

Dua jam lalu disaat yang ga disangka-sangka, si burung mampir ke balkon dan si gua yang lagi duduk-duduk selonjoran, panik takut ketiban burung. (iye cupu, takut burung – heboh soalnya terbang-terbang di atas pala, hahah pembenaran!!) XD

Si abang teriak, “Neng!! Tangkepin neng, kabur tu burungnya!!”

(Gua dalem hati; Ya kaleeee?!! Tangkep pake apa oi? GELI!!!)

Mempertimbangkan ini burung piaraannya si abang, pastilah dia sedih kalau piaraannya mabur kaya gini.. Maka dengan penuh khidmat kebijaksanaan, gua nyodorin jari telunjuk ke si burung berharap dia menyambut dan mau pulang. Burungnya menclok? YA KAGA LAHH!!! Hahaha..

Udah heboh-heboh ngumpulin keberanian mo nangkepin si burung kabur, eh dia malah masuk ke rumah! Duhh.

Nah…

Pas di dalem rumah..

I’m secretly whispered; “Dear birdie, you are utterly free now! Don’t come back to that cage if you don’t want to”

And than.. she’s flew!

She’s flew away to her wildest dream.

Bye bye birdie.. Enjoy your freedom, i said..

..

Sincerely, Me.

The silent observer – who fucked up the ‘abang-abang” mind.

..

PS: Maafkan aku oh abang-abang. XD

I’M BEYOND HAPPY!!

Kurang lebih.. sudah sekitar 5 bulan rumah kami ke-‘titip’-an seorang bisu tuli. *

(Note*: Kaum difabel lebih memilih menggunakan istilah bisu/tuli daripada istilah tunarunggu/tunawicara.)

Rasinah namanya, asli Kebumen. Rasinah merupakan adik dari kerabat Ibu saya yang sebelumnya pernah kerja bareng- dulu. Di kampungnya, Rasinah dipanggil ‘Hahbah’, karena itulah suara yang dia buat ketika berusaha untuk berkomunikasi. (hahh hahh ba bahhaa~, kurang lebih gitu suaranya.)

Menurut informasi dari keluarganya, Rasinah tidak bisa mendengar sama sekali, namun sangat ingin mandiri dan gak nyusahin orang tuanya di kampung. Rasinah sudah mencoba mencari pekerjaan kesana kesini, namun karena memiliki kemampuan yang berbeda dengan kebanyakan orang, dia selalu diremehkan dan menemui jalan buntu.

Saya pribadi selalu percaya, ketika Tuhan menutup satu akses tertentu- maka sebenarnya Dia telah membuka ribuan kemungkinan akses-akses lainnya yang tidak dipahami orang biasa. Waktu itu, karena saya sempet belajar sedikit ASL (American Sign Language), saya jadi cukup PD untuk menyambut Rasinah datang. Maka, setelah berdiskusi dengan saya, Ibu saya menyanggupi menerima Rasinah untuk membantu pekerjaannya dan untuk jadi bagian di rumah kami ini.

Akhirnya, Rasinah pun datang dan ternyata kami kesulitan berkomunikasi!! Awalnya lucu, karena sama-sama ga ngerti ngomong apaan, kita keketawaan. Ternyata, jangankan ASL, Bahasa Isyarat Tangan Indonesia pun dia ga pernah tau! (Mampus) Rasinah gak pernah sekolah, karena dia dan keluarganya ga tau ada Sekolah Luar Biasa untuk anak difabel. (Hmppppf!) Kalaupun tau, mungkin mereka ga sekolahin juga karena kepentok urusan dana. : (

Bahasa yang kami pakai jadinya bahasa oral (seperti tarzan/ lagi main tebak kata pakai gestur badan gitu lah). Kesel udah pasti, karena banyak miskom, dan gak ngerti ini itu. Bermodalkan bahasa oral, sedikit demi sedikit saya ajarin dia isyarat tangan – Which is failed! But, the good news is; We might be invented new sign language; Jawa Sign Language! HAHAHAHA!! Rasinah berbahasa ibu; bahasa jawa, dan sedikit banget ngerti kosakata bahasa Indonesia. Stresss..

Kalau komunikasi pendek-pendek sampai medium (bahasa jawa), saya masih bisa ngerti lah ngedengerin cerita dia. Tapi, pernah.. Pas dia lagi homesick, terus bawaannya jadi uring-uringan ga jelas. Terus dia nyerosos panjang lebar, dan saya gak ngerti sama sekaliiii coyyyyyy! Hahha! Banyaklah cerita ngeselinnya, tapi cerita-cerita lucunya juga ga kalah banyak dan membanggakan.

Rasinah orang yang sanggat ekspresif, mungkin ada hubungannya dengan perbedaannya itu. Dia jadi ga bisa pura-pura, kalau lagi sedih dia manyunnnnn ampe berlipet-lipet. Tapi giliran lagi seneng, dia kerjanya sambil senyum lebar banget ditambah ketawa-ketawa sampe serem sendiri kami. Hahah!

Tapi.. Bukan itu intinya.

..

Hari ini saya seneng sekali!!!

Jadi.. Kita kan udah dapet infomasi dari awal kalau Rasinah gak bisa denger apa-apa. Tapi berdasarkan pengamatan kami, tiap kali anjing-anjing saya gonggong cukup heboh, Rasinah tau asalnya si sumber suara! KYAAA~!! SILVER LININGGGGG~ (Mungkin ditempat asalnya ga ada sumber suara seheboh si OraOno kali ya?) Hahah!

Nah, kebetulan.. Gak jauh di depan komplek rumah ada satu toko pemasok alat bantu pendengaran. Disana Rasinah bisa konsultasi dan diperiksa. Cusss.. Dibawa deh Rasinah kesana (sama Ibu saya).. Dan, sekarang hasilnya…

 

She. Can. Hear. Us. Now!!!

She can hear us! I’M SO HAPPY! I’M SO HAPPY! I’M SO HAPPY!

I’M BEYOND HAPPY!!!!

 

Rasinah girang banget mukanyaaaaaa!! Dia nangis. Pas ditanya; “Ada suara?”.. “Ada suara ga?” .. “Kedenger ga?”..

Rasinah kaget dan takut, bahwa ternyata jalanan itu suaranya berisik banget.

Rasinah terharu karena baru tau, kalau pohon depan rumah yang ketiup angin gede itu bisa ngeluarin suara. (Dia masih ngira itu suara angin sih, bukan suara daun ketiup) XD

Rasinah terharu, kalau dia turun tangga ternyata suaranya berisik. (Akhrinya ngerti kenapa selalu diomelin) :))

Rasinah terharu, kalau nanti tiap pagi ngebangunin saya, pintu yang diketok itu menghasilkan bunyi. (Setelah ngetokin pintu berjamaah, sekarang lagi anteng ngetokin gelas ama piring) :|

 

Rasinah terharu, suara hujan yang turun sekarang ini ternyata merdu beritme.

 

Rasinah terharu..

Untuk pertama kalinya,

Rasinah tau cara manggil orang yang dulu bersedia menerima dia jadi bagian keluarga ini; dengan panggilan..

Ibu.

 

 

Proud daughter;

Maradita Sutantio

I’m Back. I’m Home.

Kemarin ini random banget, gua baca sebuah kalimat singkat; “Disconnet to Connect”. Tepatnya dimana dan kapan ga tau pasti. Lupa. Tapi breakdown dan analisa sotoy soal makna kalimat tadi, nyangkut begitu lama.

Disconnect to Connect.

What a simple word. Yet describe the most logical way to life.

Kayaknya pertama kali liat kalimat ini, ditulis Rachel Brathen disalah satu foto yang dia posting di akun Instagramnya. Terus kemaren ini juga ga sengaja liat video yang sama-sama nyangkut pake jargon “disconnect to connect”.

That simple Rachel’s IG photo and that Thailand commercial video bring me a deep thought about my habit.

That, I’ve been so dependent to my phone lately.

Yah, tapi bole pembenaran sedikit yak, hehe.. Gak tergantung-tergantung amat sih, kalau lagi barengan sama orang laen, itu handphone paling sekali dua kali doang dicek, kadang ampir nyaris ga pernah dipegang malahan.

Bahayanya adalah kalau pas lagi sendiri atau di rumah. Ohmaygoshhhh. Ampir 5menit sekali kayanya itu HP dicek. (padahal yang nyariin aja ga ada – lah ya malah curhat – MUAHAHA). Gak cuman HP, laptop, tablet, and internet. Semua teknologi. T_T (yah gambarannya percis seperti iklan thailand itu). Pernah lagi asik-asik posting sesuatu di path, itu sekeliling kayak mendadak gelap dan satu-satunya sumber cahaya ya layar henpon. Sedih gak sih? (mayan yak!)

Gua mau ngerubah itu. Bukan berarti semua temen-temen yang interaksi di layar henpon jadi masuk katagori maya atau gak real. Justru karena terlalu realistik, gua takut dunia gua semua pindah ke layar – and I passed all beautiful things happen around me.

I want to re-connect to the earth, and live centered in the core of our being, and everything that I do or say emanates from that profound and vital place.

 And become our true self.

It’s not about you- It’s me. Kalimat klise kalau mau putus? Tapi yah begitulah adanya.

So by this, I broke up with technology.

There is no more technology after 12PM – except the light and electricity (hahah).

Sebagai gantinya, kalau mau sharing cerita sama my dearest faraway friends yang ga sempet diceritain sebelum jam 12, I’ll start write a letter! YAYNESSS!!

Tapi kenapa putusnya baru setelah jam 12malem? Karena, meski biasanya kerja, nulis-nulis, riset, stalking (lah), dan nyusun materi karya, baru hot-hotnya pas udah lewat tengah malem. Tapi, yah namanya latihan ya, hehehe. Semoga lama-lama bakal makin maju jamnya.

Hi, there earth. I’m back! Here I am, grounding. :)

I’m home.

Emotionless

Hai to all dear readers (and hello me!),

Setelah lama ga nulis, terpotong sebuah perjalanan kecil ke timur (bukan, saya bukan kera sakti yang mencari kitab suci), hehe. Juga terpotong kesibukan baru sebagai beauty consultan. (yes mutafuka, I’m running a MLM business – muahaha!!). Juga terpotong sama hal-hal lainnya, seperti: kemalasan dan masuk ke zona paling ga jelas seumur hidup. :P

I was lost. But now I’m back.

Sebagian dari kalian tau, di path kemarin ini saya posting kalau saya kehilangan 2 puppies dalam 2 hari terakhir ini. Saya ga tau apa ada kaitannya antara rasa kehilangan dan daya dorong dalam menciptakan sesuatu – tulisan ini misalnya, atau karya. Ga tau, dan belum paham apa kaitannya, yang pasti ini didorong oleh satu perasaan; rasa kehilangan.

Dramatic? Yes.

Emotional? Yes.

Saya mendapati beberapa pendapat judgemental yang lama-lama cukup annoying. Seperti misalnya, komentar; “Lah lu yoga kok masih emosian?”, atau “Lu kan yoga kenapa drama banget sih hidupnya?”

Saya jawab ya manisku..

Yoga itu bukan berarti hidup seorang yogini jadi full of zen atau jauh dari masalah. (this life is already full of shit anyway – haha).

Yoga itu bukan berarti orang jadi ga punya emosi sama sekali.

Yoga itu bikin kita bisa ngontrol emosi. Emosi saya masih ga bisa kekontrol? Ya mangkanya saya masih latihan. :)
Mengontrol itu bukan berarti kita mematikan semua perasaan. Bukan.

Sedih, senang, suka, benci adalah perasaan natural semua mahluk hidup. And yogini are still human. We are not a goddess. XD

 

Terus, apa hubungannya dengan kematian puppies diawal paragraf?

Dari kematian puppies yang belum berumur sehari, saya belajar. Menjadi manusia yang sama sekali ga punya emosi adalah jauh lebih menyedihkan daripada menjadi manusia yang sedikit-sedikit merasa sedih.

Manusia yang ga punya emosi adalah mahluk paling mengerikan.

And I’m pray for you.

 

I won’t judge you.

Just pray and giving you all my love.

Yet, I’m feel so scared to you.

And i’m sorry for it.

 

May God and universe bless you.

Pasal 302 KUHP – Tentang Perlindungan Hewan

Seperti kita tau, makin lama makin banyak tindak kekerasan yang dilakukan oleh manusia. Tindak kejahatan dan saling menjahati ga cuma terjadi antar sesama manusia saja, sekarang makin brutal dan berimbas juga pada binatang. Sebutlah penganiayaan orang utan, gajah, harimau di pelosok hutan dan di kebun binatang (di Indonesia – pada khususnya). Karapan sapi, sabung ayam, petarungan pitbul, sirkus lumba-lumba, topeng monyet, YOU NAMED IT!  Udah jelas-jelas binatang langka dan dilindungi , tapi tetep aja ga luput dari kekerasan dan tingkah arogan manusia.

Bukan, saya bukan lantas jadi aktifis perlindungan hewan dan ngajak kita semua buat jadi vegetarian. Bukan itu tujuan saya menulis ini. Terkait dengan postingan menjijikan mengenai seorang bapa-bapa dan juga teman-temannya yang hobi menembak – link berita cari sendiri aja, banyak kok copy pastean-nya. Hobi menembak adalah hobi yang awesome, tapi kalau targetnya kucing, burung atau binatang lainnya jelas-jelas itu gak awesome, men!

Taruh lah si bapa pemburu/ penembak profesional, tetep ada ijin ribet dan selektif sebelum si bapa itu bisa memiliki senjata secara resmi (Perbakin got the rule of law!) dan kalo bisa sampe berburu di hutan atau sekedar berlatih menembak target bergerak ada banyak juga syarat yang harus ditaati (ini diatur di Pasal 6 Peraturan Menteri Kehutanan RI No. P. 18/Menhut-II/2010 Tentang Surat Izin Berburu Dan Tata Cara Permohonan Izin Berburu – Cek sendiri ya. Terus kalaupun target bergeraknya adalah binatang, biasanya target berupa hama atau yang dianggap hama; misalnya babi hutan (atau tikus got kalo sekelas senjata angin atau air soft gun :P ).

Saya bukan praktisi hukum, dan sama sekali tidak mengerti hukum. Kekecewaan dan kegeraman saya mendapati isi KUHP pasal 302 yang menurut saya sama sekali ga memberi efek jera dan memberatkan pelaku bukan didasari karena subjek tindakan pidana adalah kucing lucu yang juga adalah mahluk kesayangan nabi. Sama sekali bukan itu.

Saya hanya mencoba memahami hak saya sebagai warga negara dan sebagai mahluk hidup. Kalau kekuatan hukum di Indonesia segini lemahnya, saya ga berani ngebayangin kalau sampai terjadi sesuatu sama saya. Jelaslah hak-hak mahluk hidup tidak begitu berharga dimata hukum Indonesia (apalagi kalau cuman rakyat jelata).

Berdasar postingan (dan foto-foto kucing dan burung yang jadi korban), terdapat postingan isi pasal 302 KUHP mengenai tindak kekerasan pada binatang. Isi lengkapnya bisa akses : KUHP; Kitab Undang-undang hukum Pidana & KUHAP; Kitab Undang-undang Hukum Acara Pidana – halaman 102, yang bikin kecewa adalah: bunyi pasal 302, ayat (1) diancam penjara 3bulan atau denda 4500 rupiah, dan ayat (2) – terdapat perbedaan isi, sumber lain menuliskan denda 300rupiah. (Mau makin pening palak, baca pasal 300 mengenai mabuk-mabukan, buat jaga-jaga aja besok-besok hari, heheheh). Anyway, balik lagi ke pasal 302 – saya bengong baca denda cuman 4500,- dan 300,-. Semaleman ga bisa tidur penasaran, masa harga hukum Indonesia cuman 4500,- sih? Beli pecel lele aja masih nombok coy!

Akhirnya paginya saya riset kecil-kecilan bermodal internet doang sih, ga bisa dibilang valid, tapi yah lumayan. Terdapat revisi hukum mengenai hukuman pasal 302 yaitu pada bagian denda dari 4500,- menjadi 5juta-10juta. Hal ini terkait bunyi pasal 302 yang sebelumnya saya coba jabarkan dibikin waktu jaman Hindia-Belanda. (OMAYGADDD, WOI AH!!! diupdate kelesssss) : )))))))) (Sumber: ini dan ini)

“Ini kan kasus binatang, udah lah ga usah dibikin ribet!”, “Wajar aja hukumannya lebih ringan daripada menghilangkan nyawa manusia, udah deh”.  Iya – Njeh n’doro.. memang subjek bahasan kita cuma binatang, mahluk yang kurang mulia dibandingkan akal&budi para manusia yang diagung-agungkan. Tapi, Plis anggap ini penting dan juga bahaya! Dibalik tindakan brutal ini, ada satu penyimpangan, kelainan jiwa yang kalau dibiarkan ujung-ujungnya akan berakibat juga pada kita – manusia si mahluk mulia. (rolled eyes) – Now I got your attention huh?

Semoga kita semua selalu dilindungi dan dijauhkan dari urusan-urusan beginian. Amin.

Be selective in your battles, sometimes peace is better than being right.

-xo-